Sejarah Bank BRI (Bank Rakyat Indonesia) dan Bank Indonesia

Berikut ini merupakan pembahasan tentang sejarah perbankan di Indonesia, yang di dalamnya menjadi cikal bakal dari berdirinya bank-bank yang lainnya seperti sejarah bank, sejarah bank Indonesia, sejarah bank syariah, sejarah bank btn, sejarah bank di Indonesia, sejarah perbankan syariah, sejarah bank rakyat Indonesia, sejarah perbankan Indonesia, sejarah bank BCA, sejarah bank di Indonesia, sejarah bank sentral, sejarah bank di dunia, sejarah perbankan dunia, sejarah perbankan syariah di indonesia, sejarah bank bri, profil bank bri, tentang bank bri.

Asal Mula Kegiatan Perbankan di Dunia

Usaha perbankan itu sendiri dimulai dari zaman Babylonia, dilanjutkan ke zaman Yunani Kuno dan Romawi. Kegiatannya semula hanya sebatas kegiatan menukarkan uang, yang pada saat itu hanya dilakukan antarkerajaan.

Kemudian dalam perkembangan selanjutnya, kegiatan perbankan berkembang menjadi tempat penitipan uang dan tempat peminjaman uang.

Bank-bank yang sudah terkenal saat itu adalah Bank Venesia di Benua Eropa tahun 1171, kemudian menyusul Bank of Genos dan Bank of Barcelona tahun 1320.

Sejarah Bank di Indonesia

Perbankan di Indonesia berkembang sejak zaman Belanda. Lembaga bank kali pertama didirikan di Batavia pada tanggal 10 Oktober 1827 yang bernama De Javasche Bank.
Sejarah Bank BRI dan Bank Indonesia
Gambar: De Javasche Bank

Tujuan didirikannya lembaga perbankan ini adalah untuk meningkatkan perekonomian orang-orang Belanda yang berada di Indonesia.

Seiring perkembangan De Javasche Bank, bermunculan bank-bank yang dikelola oleh swasta, seperti bank Escomto, Rotterdamsche Bank, Nederland Handelsbank, dan Internatio. 

Bank-bank tersebut bertujuan untuk membantu membiayai kegiatan ekspor dan impor. Pada tahun 1896, seorang penduduk pribumi yaitu patih dari Purwokerto yang bernama R. Aria Wirya Atmaja mendirikan bank yang diberi nama Bank Penolong dan Tabungan (Hulp en Spaar Bank).

Tujuan didirikannya bank tersebut adalah untuk membantu para anggotanya agar terhindar dari para rentenir dan tengkulak yang sering memeras. Bank Penolong dan Tabungan ternyata berkembang sangat pesat.

Akhirnya oleh pemerintah Belanda, Bank Penolong dikembangkan lagi dan diberi nama Hulp Spaar en Hanbow Credit Bank dan selanjutnya namanya diganti menjadi Algemene Volks Credit Bank. Kemudian, namanya berubah lagi menjadi Bank Rakyat Indonesia. Begitu juga De Javasche Bank, setelah Indonesia merdeka namanya diganti menjadi Bank Indonesia (1951).

0 Response to "Sejarah Bank BRI (Bank Rakyat Indonesia) dan Bank Indonesia"

Post a Comment